Mereka Bilang, Kita Ramah

Kata orang bule yah, orang orang di Indonesia itu ramah-ramah, murah senyum, makanya bule pada doyan mampir ke negara kita tercinta ini.

Tapi apa iya?

Iya.

Iya-kali.

Iyakali pada ramah murah senyum, ada Ibu-Ibu setanah-air jatuh di sebelahnya aja malah tetep aja pada keukeuh nundukin smartphone.

Yyas. Jadi beberapa waktu yang lalu aku lagi jalan sama temen ke taman kota. Taman Kota yang sebenernya udah sering kita datengin, tapi hari itu karena kita fakir pengetahuan tentang kota wisata, jadi kita muter-muter nggak jelas aja di tempat itu kaya gangsing lagi diadu. Sambil minum es kelapa muda pula. Jadi kalo diibaratin udah kaya gangsing lagi diadu yang kejatohan kotoran burung camar. Apaan dah.

Nah karena kebanyakan minum es. Jadi temen aku kebelet. Kebelet pipis. Pergilah kita ke kamar mandi yang kondisinya udah kaya penjara di Nusa Kambangan, lumutan. Eh, emang penjara Nusa Kambangan lumutan? Halah sok tau. Bodo amatlah, anggap aja gitu gaes.

Dan dia ngecek. Harus masuk ke semak-semak dulu sebelum sampe ke pintu kamar mandinya. Aku? Ya diem di luar, ngga nyampe masuk. Kan yang kebelet dia.

"Kampret, tutup!" kataku. Iya, kataku, setelah dia yang bisikin 'tutup' ke aku. Dia mah jarang ngomong kasar. Aku sering. Astagfirulloh.

Karena saking kebeletnya, kita saat itu juga langsung cus dari Taman Kota, dan berlabuh di pertamina. (((BERLABUH)))

Nah motor diparkir di luar, bukan di depan kamar mandi pertaminanya. Dia pergi ke kamar mandi. Aku diem di motor. Sendirian. Kasian.

Setelah itu datanglah 2 cewek di atas satu matic. Maunya sih nyebut cabe, tapi kayanya ngga pantes. Penampilan kedua cewek sama seperti cewek kebanyakan. Pake legging, gitu intinya. Mereka parkir di depan aku. Mereka juga tetep diem di atas motor ngga kemana-mana. Aku pikir mau pipis juga, atau mau beli bensin, eh engga. Begitu jongkrak motor, mereka ambil smartphone. Nggatau deh ngapain. Mungkin check-in Path. At Pertamina: Nyetok pertamax, gitu.

Nah abis itu, temenku udah kelar pipis, kita ngobrol sebentar di sana. Datanglah sekeluarga --suami istri 1 anak-- pake motor dari arah kanan aku, berhenti. Nah si istri mau turun kan, disinilah tragedi itu terjadi.

"BHUG!!"

Eh Si Ibu jatoh dari motor. Entah, aku juga nggatau kronologinya gimana sampe Ibu itu jatoh dari motor dengan begitu entengnya. Anaknya yang tadinya dipangku pas di atas motor juga otomatis ikut jatoh. Posisi jatohnya Si Ibu jadinya kaya setengah telentang gitu. Nah aku kan kaget. Kedua cewek dan temen aku juga kaget. Tapi karena kagetnya seorang Marizza itu hebohnya udah kaya ada Bom meledak di Depok jadinya ya aku He-Ri. Heboh sendiri akunya. Kaget dengan keadaan masih di atas motor dan masih shocked ngeliatin itu Ibu lagi telentang di bawah. Dan setelah sadar pas aku noleh ke 2 orang cewek tadi, yah mereka malah lagi sibuk keukeuh nundukin smartphone kampretnya! What the...?

Disitu aku galau. Bingung. Dilema. Ini aku harus ngapain? Tetep diem atau nolongin atau cuek kaya 2 cewek yang parkir di depan aku? Nah disaat kegalauan melanda itu, aku mandangin temenku, eh temenku malah ngajak balik. Diapun ngga ada inisiatif nolong sama sekali. Padahal setauku temenku ini orang yang cukup peduli sama sekitar. Tapi sekarang kenapa?

Dan akhirnya dengan jahatnya kita berdua pergi.

Dan aku masih galau, masih mikir, sampe akhirnya aku dapet keputusan,

GOBLOK! KENAPA LO NGGA NOLONGIN IBU ITU, ZZA?!

Mau balik, tapi kita udah terlanjur jauh. Nyesel.
***

Nah dari kejadian ini, di kepalaku ada banyak pertanyaan.

KENAPA orang orang yang ngeliat malah ngga nolongin? (dan bego-nya aku juga)
Kenapa mereka malah cuek gitu?
Bahkan temenku yang notabene aku kenal peduli, juga ngga nolongin?
Apakah kalo kita nanya 'Ibu apa baik-baik aja?' nanti disangka kepo?
Apakah kalo kita nolongin disangka ikut campur urusan orang?

Sebenernya kenapa aku juga ngga nolong waktu itu ya karena ketakutan terhadap itu. Takut disangka kepo lah. Takut disangka sok ngurusin hidup orang lah. Tapi setelah mikir lama ya akhirnya aku sadar.

Menolong orang yang kesusahan itu positif. Kalo lo mau tolong, dan mereka butuh pertolongan, lo bantu. Persetan sama pandangan orang lain. Entah lo disangka kepo atau sok ngurusin hidup orang. Kalo hati kecil lo nyuruh bantu, ya bantu. Lo tau seharusnya mana yang bener mana yang salah.

Ini tu tentang berperikemanusiaan. Lo manusia. Punya otak buat mikir, mana baik mana buruk. Jangan diikutin kalo udah tau salah. Karena berbuat bener itu hasilnya juga baik walaupun lo sendirian.
***

Sebenernya ngga ada niat sama sekali buat nulis kejadian ini. Karena menurutku sama aja buka aib sendiri, kan? :((

Tapi akhirnya nulis tentang ini juga karena kemaren hati aku tergugah ngeliat gambar-gambar di salah satu artikel di Boredpanda.com. Coba aja diliat. Buat cowok bisa kok dipake ngelatih kepekaan, siapa tau bisa lebih peka setelah liat gambat di situ. Terus kalo buat cewek, bisa lah buat belajar bikin kode, eh?
***

Jadi cukup sekian.
Buat Ibu yang aku ceritain di sini aku harap baik baik aja yah. Maafkan para anak muda yang kelakuannya terlalu ngikutin zaman sampe-sampe ngga peduli sama sesama.

Terus makasih juga buat si Ibu yang secara tidak langsung udah mengubah aku jadi berpikir lebih dewasa.

Nah sekarang balik lagi deh ke pertanyaan awal.

Kata orang bule yah, orang orang di Indonesia itu ramah-ramah, murah senyum, makanya bule pada doyan mampir ke negara kita tercinta ini.

Tapi apa iya?
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

31 comments:

  1. Orang jaman sekarang, tanya peduli dikira kepo. Mau nolong orang, dikira modus atau pencitraan. Hahaha...

    Kangen sama masa masa awal 2000 an :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya itu maksud aku. Kalo nanya dikira kepo terus kalo baik dikira modus. Serba salah kan:((

      Delete
  2. Gue kok bacanya nggak tega Zza sama si ibu itu. Kasihan. :((
    Hmm iyakali orang indonesia pada ramah ke bule. Bukan ramah sih, mungkin lebih ke norak karena jarang-jarang liat begituan jadinya pada ngumpulin :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue yang nulis aja ngga tega, Dev :((

      Oh iya setuju. Norak. :v

      Delete
  3. memang teknologi itu bagaikan 2 mata pisau, di satu sisi akan semakin mempermudah kehidupan kita dan di sisi lain akan membunuh nurani kita, kita terlalu sibuk hingga tdk sempat bersosialisasi scara real, smoga bsa mnjd pelajaran berharga bwt kta smua ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju. Jadi tergantung kitanya memanfaatkan teknologi itu seperti apa.

      Delete
  4. aih, kasihan banget si ibunya. tapi gue paham, kalau cewek ada di keadaan kayak gitu emang bakal takut dan panik. tapi, gue juga nggak terlalu percaya sama bule yang bilang idnonesia orangnya ramah-ramah. mereka agak sotoy ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaampun kamu pengertian banget, deh :))

      Delete
  5. Ya ampun, Za. O_o Kamu yang biasanya 'gesrek' punya pemikiran semacam ini.... Walau nggak nolongin, tapi senggaknya rasa nyesel ini bakal menuntun ke jalan yang lebih baik. *salam super*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun aku gesrek :((

      Salam Kuper :3

      Delete
  6. Pembelajaran diri buat lebih baik ya zza... ~

    Mungkin yg ramah itu ada maksud tertentuu ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ramah itu ada maunya, Ajijah :3

      Delete
  7. Emang udah kodratnya kali iya ramah hahaha

    ReplyDelete
  8. Anak muda jaman sekarang emang banyak yang begitu, gue juga bingung kenapa.
    Yang paling kampret itu saat kita yang jatoh, bukannya ditolongin eh malah diketawain. Itu baru the real kamprett

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaampun aku suka ketawain orang :(( eh tapi sahabat sendiri sih bukan orang tua. Eh, tapi tetep salah, ya? :((

      Delete
  9. Karna kita orang Indonesia terlalu melebih2kan orang bule . . orang bule ke Indonesia disambutnya dengan sok ramah tamah, tapi kepada sesama warganya juga kurang banget kalo urusan toleransi . .

    Btw . . kenapa lu nggak bantuin ibu2 itu sih Zza . .?? Nyokap gue tuhhhh . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh! Lu nya sih ngga bilang itu nyokap lu, kan bisa gue baikin, siapa tau cocok kan :/ Eh

      Delete
  10. Kasihan Ibu nya, semoga baik-baik aja :(
    Kalo ada kejadian kayak gini langsung tolongin aja kak :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayanya baek deh dia :(
      Iya, Dek :((
      Yaampun kamu jangan turutin kelakuan aku ya :(

      Delete
  11. kasihan ibunya nga ada yang bantuin

    #disitu kadang saya merasa sedih :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. #di situ kadang saya merasa bingung mau nolongin apa engga masSep

      Delete
  12. kasian si ibu yang jatuhnya duh,,kenapa bisa gitu ya kok mau nolongin pake pikir-pikir dulu?? itu kan kejadiannya pas depan mata ya zza? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Def padahal pas didepan mata :(( Jadinya nyesel banget sekarang :(

      Delete
  13. Ahh elu mah gitu, tapi gue pernah juga sih :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah elu mah! Tuhkan, berarti elu yg ngajarin gue, Lam!

      Delete
  14. Yoga kok tau banyak, sih? Mantan begal-er? :/

    ReplyDelete
  15. Duh.. Kasian ibu itu. Semoga beliau baik-baik aja.. :'

    ReplyDelete
  16. Kenapa nggak ditolongin :(

    semoga baik-baik aja ya ibunya :'

    jadi, belum bisa dikatakan ramah ya :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaa, maafkan aku, Kak Feb :((

      Umm,, kayanya belum bisa, Kak :/

      Delete
  17. Duh.. kasian ibu-ibunya. Kenapa ga ditolongin, Za? Harusnya kan tetap berpikiran positif. *halah

    Tapi aku kadang gitu juga sih. Mau nolongin tapi takut dibilang kepo, caper, etc.

    ReplyDelete

Eits!
.
.
Sebelum komen dianjurkan baca dulu doa yak. Biar baroqah. WQ