Bad Luck Jaja

So, marija ingin mengawali ini semua dengan minta maaf karena break yg terlalu lama dan di awal 2017 malah ini muncul dengan judul dan konten yang seperti ini. But i want to update my blog really bad and this is the only story i can share. 


1. Jam Nonton

Jadi kemaren marija pergi ke bioskop mau nonton Cek Toko Sebelah karena menurut review itu film wajib tonton kan. Awalnya mau nonton jam 18.30, jadi yang beli tiket itu masnya, by the way dia sama sekali nggak ngabarin jam berapa film mulai. Marija chat juga nggak dibalas jadi marija cus deh berangkat entah mau ketemu dimana tapi marija cek hape terus kok. Dan beneran doi nggak ngabarin masa sampe aing tiba di bioskop, dia baru sms. Langsung marija tilipun, katanya film mulai jam 18.55.

"Apa?!" (ceritanya kaget)
"Film mulai jam 18.55 adfhgjgk." (nggajelas dia ngomong apaan)
"Tapi aku kan maunya yg 18.30."
"Iya sebelum jam segitu uda penuh semua aku dapetnya 18.55."
"Argh. Yauda aku kemana sekarang?" (Maksudnya nanya ketemu dimana kita)
"Langsung ke lokasi aja"
"Yauda kalo gitu berarti aku udah di sini." (literally)
"O yauda aku kesana sekarang."
"Ya, Walaikumsalam"

This is the beginning.


2. Kang Parkir

Biasanya ya aing sm doi kalo parkir di Denpasar Cineplex itu di dalem (di parkiran mobil) agar tidak bayar parkir (wahaha?), tapi karena memang sesungguhnya di dalem nggak boleh parkir, jadi marija memutuskan parkir di luar, okelah ya bayar serebu doang mah gapapa lah ya biar nggak ada masalah juga dari pihak parkirannya. Cari parkir aman nih. Sudah naroh motor nih, sret, matiin kunci, klik. Diem sebentar mau cek hp kan, masih duduk nih marija. Baru lepas helm, turun dari motor and than i went inside. Masuknya ini marija memang lewat belakang. Why? Ya karena memang bisa lewat belakang nggak ada masalah dan karena marija taunya jalan itu doang gitu. Udah muter ini naek tangga, e e e kok perasaan ada yg manggil manggil gitu ya? Marija cek lagi turun tangga. Eh si tukang parkir manggil beneran dong.

"Wadu da pa ne kok perasaan ngga ena,"
"Padahal parkir udah bener."
"Atau ada yg ketinggalan kali ya?"

Gitu nih selama turun tangga banyak pikiran. Nah begitu di bawah marija nanya uda baek baek dengan lembut dan tampang bloon, "kenapa, pak?"

TERUS DIA JAWABNYA GIMANA COBA KAYA KEMASUKAN SETAN ELAH DEMI APA,

"INI KOK ENAK MASUKNYA MAIN MUTER LEWAT BELAKANG BUKANNYA LEWAT DEPAN?!?!?!?!"
"Ya emangnya kenapa pak santai dong?" *bingung + shock*
"BAYAR PARKIR?!?!" *sambil melotot nih sianju*
"Ya santai dong pak kan bisa manggil baik baik." (aing masi bisa sabar ini)
"TAU GITU KAN SAYA NGGAK KASI PARKIR TADI!" (lah makin marah?)
...
*ngeluarin duit* *sumpa ini hati uda gondok banget kesel banget*
"YA SANTAI DONG PAK NGGAK USAH MARA MARA KAN BISA MANGGIL BAIK BAIK!" *nyodorin duit 2000* (by the way seharusnya bayar 1000 but i know what is in his mind is only duit) "NIH PAK SANTAI KALI NGGAK USAH MARA MARA KAN BISA!"
*kang parkir ngasi struk parkir*
"MAKASIH!" *melengos pergi* (ini by the way marija ya yang pergi bukan kang parkirnya).

Sumpah di sana kesel banget marija Ya Alloh why the hell dia harus mara mara kan bs manggil baek baek? Aing ngatau apa apa halo? Kalo misalnya boleh ya ini aing uda mengungkapkan segala kekesalan disini but no, my blog posts should be clean (padahal mah dr dulu isinya kind of trash, he he). Dan setelah itu aing masi ngedumel dalam hati masi kesel banget sampe ke atas nunggu teater kebuka. Kalo marija nggak ngehormatin itu kang parkir, dan nggak peduliin soal sopan santun, aing uda lempar itu duit ke depan mukanya sumpa. The hell?!

3. Penonton Sebelah

Jadi, pas nonton itu, tempat duduk di sebelah marija ditempatin dua sejoli. Itu dua kursi posisinya di deket tembok. Dari awal film sejujurnya aing uda risih ya karena mereka belom apa apa uda peluk peluk, bahkan film belom mulai loh. Peluk peluk ini maksudnya rangkul rangkulan gitu loh guys duduknya paham nggak sih. Jadi si cowok tangannya melingkar di badan si cewek, sehingga badan si cewek nyender ke si cowok. Mata masih di layar bioskop kok (kayanya). Dan durasi pelukan mereka itu berlangsung sampai 3/4 durasi film. Bayangin aja guys, encoknya si cewe kaya gimana. Karena seat itu memang tidak dirancang untuk berpelukan dengan nyaman dan dalam durasi yang lama.

Tapi itu bukanlah masalah utama yang mereka timbulkan. Karena pas adegan lucu di film itu dan audience pada ketawa baru ketauan, DEMI APAPUN COWONYA NGAKAK BERISIK BANGET YA ALLOH. I know it's a comedy movie but can you just reduce your HAHAHA? Santai aja ketawanya halo?! Nggak perlu pake naik turunin kaki, nginjek nginjekin kaki naik turun gitu, and ur voice just waaaaaaay too loud dude. Yang lain santai aja aing liatnya but you? Just WHY? Ingin sekali rasanya nyumpel mulit dia pake sepatu serius guys. Suara ketawanya itu nggak wajar. Terlalu keras. Ini gendang telinga kaya sampe ngedrum sendiri. Ya, ya, rasa ingin tukar seat dengan doi itu ada, but i don't want to seek for attention so i just close my left ear with my bag (but it doesn't work at all). Suaranya tetap menggema di telinga and it's annoying. Marija yakin bukan cuma marija yang keganggu karena di akhir film, penonton yang duduk di depan pada ngeliatin ke belakang juga siapa sih yang heboh banget, gitu. Jadi marija nggak lebai loh :(


4. Lost Helmet!

Setelah nonton, kita ke parkiran kan, mau pulang. Udah nih jalan cukucukucuk turun tangga, sambil ngobrol ngobrol, masuk ke parkiran. DAN,

"Bebi helmku hilang."
"..."

Iya, helmnya doi hilang untuk yang kesekian kalinya. Really. I dont know kenapa doi selalu kehilangan helm. Tiap Bulan hilang satu gitu deh kayanya. Kita udah nyari nyari tapi memang helmnya nggak ada dimanapun. Kesel? Yes. But we can't do anything karena memang doi parkir di tempat bertanda P di coret, alias Dilarang Parkir. Jadi kita cuma bisa pasrah ya berharap ini adalah kesialan terakhir yang menimpa kita.

Dan untungnya harapan kita terkabul karena memang itu adalah kejadian buruk terakhir. So we went home. Uda sih segitu aja ceritanya. Sebenernya sih masih ada kesialan yang terjadi yang nggak marija ceritain, misalnya we take a wrong seat pas udah di dalem teater. Seharusnya di Seat G, eh malah ke H. Atau juga misalnya diserobot pas lagi ngantri di foodcourt sebelum nonton. Tapi yang paling ngeselin ya si Kang Parkir ini. Nggak ada hujan nggak ada angin main mara aja  A P A A N. Hvft.

Nggak tau kenapa ya hari itu kok kayanya salah semua gitu. Memang karena harinya yang jelekkah? Atau orang-orangnya yang nggak pas-kah? Atau mood marija lagi jelekkah? Atau memang karena I am the Bad Luck Jaja?


Anyway, sekarang itu Friday The 13th loh. So, Happy Survive in 2017, sayang-sayangku!

Previous PostOlder Post Home

0 bacotan:

Post a Comment

Eits!
.
.
Sebelum komen dianjurkan baca dulu doa yak. Biar baroqah. WQ